Mengenal Perkembangan Bitcoin di Indonesia
in Crypto

Mengenal Perkembangan Bitcoin di Indonesia

Demam Bitcoin (BTC)  beberapa tahun belakangan ini banyak menjangkiti masyarakat Indonesia. Meski tak semua orang optimis dengan kelanjutan Bitcoin dan mata uang kripto lainnya di masa mendatang. Komunitas Bitcoin Indonesia cukup aktif melakukan trading maupun investasi di Bitcoin. Mari melihat lebih jauh perkembangan Bitcoin Indonesia.

Mata uang kripto adalah pilihan investasi terbaru di Indonesia yang menjadi begitu hits. Aset kripto itu termasuk dalam kelompok komoditas dimana perdagangannya di bawah pengawasan Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) dari Kemendag. Untuk mekanisme transaksi, Bappebti mengeluarkan Peraturan Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi No. 7 mengenai Penetapan Daftar Aset Kripto yang Dapat Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto.

Regulasi tersebut berisi aturan teknis mengenai prosedur transaksi dan juga ketentuan penetapan aset kripto yang diijinkan untuk diperjualbelikan di Indonesia. Peraturan tersebut pun berisi aturan mekanisme penambahan maupun pengurangan macam aset kripto dari daftar aset kripto yang boleh diperjualbelikan di pasar fisik aset kripto. Di peraturan itu, Bappebti memutuskan ada 229 macam aset kripto yang boleh diperjualbelikan di pasar fisik aset kripto. Sehingga harus diterapkan proses delisting jenis aset kripto selain jumlah tersebut tadi.

Hingga saat ini sudah ada 13 pedagang aset kripto yang terdaftar di Bappebti yang daftarnya adalah sebagai berikut :

  • PT Indodax Nasional Indonesia (INDODAX)
  • PT Crypto Indonesia Berkat (TOKOCRYPTO)
  • PT Zipmex Exchange Indonesia (ZIPMEX)
  • PT Indonesia Digital Exchange (IDEX)
  • PT Pintu Kemana Saja (PINTU)
  • PT Luno Indonesia LTD (LUNO)
  • PT Cipta Koin Digital (KOINKU)
  • PT Tiga Inti Utama
  • PT Upbit Exchange Indonesia
  • PT Bursa Cripto Prima
  • PT Rekeningku Dotcom Indonesia
  • PT Triniti Investama Berkat
  • PT Plutonext Digital Aset

Jenis mata uang kripto yang teregistrasi di Bappebti dan resmi diperdagangkan di Indonesia diantaranya adalah : Bitcoin, Tether,  Ethereum, Xrp/ripple, Binance coin, Bitcoin cash, Polkadot, Chainlink, Bitcoin sv, Lightcoin, Litecoin, Crypto.com coin, Usd coin, Eos, Cardano, Tron, Tezos, Stellar, Nem, Neo, Cosmos, Wrapped bitcoin, Vechain, Lota, Dash, Ethereum classic, Yearn finance, Theta, Binance usd, Omg network, Maker, Ontology, Uma, Synthetix network token, Dai, Doge coin, Uniswap, Algorand, Bittorrent, True usd, dan masih banyak lagi.

Mengenal Sejarah Bitcoin

Apakah Anda pernah memiliki bitcoin? Jawabannya pasti tidak, karena bitcoin adalah metode pembayaran digital dan juga bertindak sebagai mata uang kripto. Tidak seperti, misalnya, euro, Anda dapat melakukan transaksi dengan bitcoin tanpa perantara, seperti bank. Saat ini, harga satu bitcoin berfluktuasi sekitar 50.000 euro. Jika Anda membeli sepeda dengan nilai 1000 euro dengan bitcoin, Anda akan mentransfer 0,02 bitcoin ke dompet digital penjual. Pemilik juga dapat mengkonversi mata uang digital ini menjadi euro fisik.

Bitcoin adalah pelopor di antara semua jenis mata uang kripto. Ini adalah mata uang digital terdesentralisasi, tak bisa diintervensi, dan berdasarkan teknologi blockchain. Peredaran Bitcoin tidak diatur oleh negara atau bank sentral mana pun. Bitcoin tahan inflasi karena penemunya, Satoshi Nakamoto membatasi jumlahnya hanya 21 juta. Bitcoin tidak dapat dicetak atau dikendalikan secara fisik, diatur atau bahkan dimanipulasi oleh bank sentral atau institusi lainnya. Namun demikian, mata uang ini dapat digunakan seperti mata uang pada umumnya seperti untuk pembelian barang, jasa, atau sebagai penyimpan nilai (emas digital).

Apa yang disebut blockchain membentuk dasar Bitcoin. Blockchain dihasilkan dari blok yang terhubung secara kriptografis yang berisi data transaksi. Register terdesentralisasi ini tidak tunduk pada kontrol negara, juga tidak tunduk pada bank sentral mana pun yang dapat mengontrol jumlah uang atau mengatur kondisi kerangka kerja. Mata uang ini mampu mengatur dirinya sendiri dan karena itu terlindung dari fluktuasi inflasi atau pengaruh negara.

Jaringan Bitcoin sejauh ini memiliki peserta jaringan paling banyak dan oleh karena itu dianggap sebagai cryptocurrency paling aman, paling stabil, dan paling tahan dengan upaya peretasan. Bitcoin tidak hanya menjadi pelopor di antara mata uang digital, tetapi juga secara tepat mendefinisikan standar di mana sebagian besar mata uang kripto kemudian dibangun. Asal usul Bitcoin juga dikelilingi oleh misteri. Sejauh ini, tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti siapa yang sebenarnya berada di balik perkembangan Bitcoin.

Bitcoin diluncurkan oleh Satoshi Nakamoto (nama samaran). Namun, tidak jelas apakah ada pengembang perangkat lunak individu atau komunitas di balik nama atau nama samaran tersebut. Teori yang tak terhitung jumlahnya beredar di Internet tentang siapa yang bisa menjadi bapak cryptocurrency. Jawaban yang valid masih belum ada. Yang pasti, Bitcoin pertama ditambang pada awal tahun 2009 dan miliaran transaksi telah dilakukan sejak saat itu. Blockchain tumbuh menjadi berukuran 210 gigabyte dan Bitcoin sekarang mendominasi pasar mata uang digital.

Keamanan Bitcoin

Jumlah total Bitcoin terbatas hanya di bawah 21 juta Bitcoin dan oleh karena itu merupakan sumber daya yang secara matematis terbatas. Prediksi mengasumsikan bahwa Bitcoin terakhir mungkin akan dibuat pada tahun 2140. Nilai Bitcoin yang lebih kecil juga sering diberikan dalam “Satoshi”. Satu satoshi sama dengan seperseratus juta bitcoin dan merupakan unit terkecil yang dapat direkam dalam blockchain. Kebetulan, nama unit itu memberi penghormatan kepada pendiri mata uang digital.

Bitcoin dianggap sebagai pseudo-anonim. Bahkan jika kebangkitan Bitcoin awalnya dimulai di darknet, mata uang populer saat ini kurang digunakan sebagai alat pembayaran anonim untuk transaksi ilegal. Alasan untuk ini adalah sifat dari blockchain Bitcoin. Setiap transaksi disimpan secara transparan dalam blockchain. Sebuah transaksi mencakup jumlah Bitcoin yang ditransfer dan data pengirim dan penerima. Meskipun tidak ada nama yang ditampilkan dalam teks yang jelas di blockchain, secara teknis dimungkinkan untuk menetapkan alamat Bitcoin kepada orang sebenarnya. Oleh karena itu, Bitcoin tak menarik untuk kegiatan ilegal seperti pencucian uang atau perdagangan narkoba.

Struktur Bitcoin yang terdesentralisasi berarti bahwa semua transaksi terjadi secara transparan di dalam jaringan Bitcoin. Untuk menjadi bagian dari jaringan, seseorang membutuhkan semacam “akun Bitcoin”, yang disebut wallet. Wallet memiliki pengidentifikasi unik dan pasangan kunci kriptografi (disebut “private key” dan “public address”) dan dapat dipasang di komputer maupun di smartphone. Private Key bertindak sebagai tanda tangan digital, semacam kata sandi, agar dapat menempatkan Bitcoin di blockchain. Public Address berfungsi sebagai alamat publik (sebanding dengan alamat email) tempat Bitcoin dapat dikirim.

Fakta bahwa semua transaksi harus ditandatangani memberi para peserta keamanan bahwa transaksi tersebut benar-benar akan sampai ke penerima yang dituju. Selain itu, transaksi dalam jaringan Bitcoin diproses dan dikonfirmasi dalam beberapa menit tanpa harus melewati jalan memutar. Bitcoin dapat dibeli di berbagai bursa dan platform perdagangan sebagaimana telah dijelaskan di atas. Anda tertarik berinvestasi di Bitcoin Indonesia?

RajaBeli.com

RajaBeli.Com melayani pembelian dan pembayaran di ebay, aliexpress, amazon, paypal dan ratusan situs jual beli Online diseluruh dunia, dengan Aman, Mudah dan Bergaransi