Lebih Jauh Tentang Apa itu Litecoin ?
in Crypto

Lebih Jauh Tentang Apa itu Litecoin ?

Apa itu Litecoin? Pada Oktober 2011, seorang mantan karyawan Google merilis mata uang digital baru. Apa yang disebut altcoin ini harus membentuk alternatif dari bitcoin yang ada (saat itu sebagai satu-satunya cryptocurrency). Mata uang baru ini harus empat kali lebih cepat dari bitcoin dan empat kali lebih banyak koin yang beredar.

 

Apa Itu Litecoin

 

Kita mengenal cryptocurrency tersebut dengan sebutan litecoin. Proyek itu bertujuan meluncurkan pilihan uang digital baru. Seperti Bitcoin, Litecoin pun menggunakan teknologi blockchain. Dikutip dari situs resminya: “Litecoin adalah mata uang Internet peer-to-peer yang memungkinkan pembayaran instan, hampir nol biaya kepada siapa pun di dunia.” Jika Anda akrab dengan bitcoin sebagai mata uang digital, definisi di atas mungkin terdengar serupa. Itu karena proyek Litecoin didasarkan pada basis open source code Bitcoin, tetapi dengan beberapa perbedaan teknologi. Litecoin (disingkat LTC) tidak pernah dimaksudkan untuk menggantikan bitcoin, tetapi untuk melengkapinya, seperti emas dan perak yang saling melengkapi.

 

Perbedaan Litecoin dengan Bitcoin

 

Litecoin dilihat oleh banyak ahli sebagai alternatif untuk Bitcoin. Koin juga disebut sebagai ‘cahaya Bitcoin’. Dimungkinkan juga dengan koin ini untuk menggunakannya sebagai alat pembayaran. Namun, ada sejumlah perbedaan teknis antara Bitcoin dan Litecoin. Beberapa perbedaannya adalah sebagai berikut :

 

          Saat menambang Litecoin, Anda tidak memerlukan kartu video yang kuat. Lebih baik untuk berinvestasi dalam sejumlah besar memori atau RAM. RAM memainkan peran utama. Semakin banyak RAM yang Anda miliki, semakin cepat Anda dapat menambang satu blok maka makin berpeluang mendapatan hadiah. Jika Anda adalah yang pertama dan satu-satunya yang menambang satu blok penuh, penghasilannya bisa mencapai 25 Litecoin per blok.

 

          Karena Litecoin dibuat lebih sering, transaksi dengan Litecoin juga dikonfirmasi jauh lebih cepat dibandingkan dengan Bitcoin. Blockchain Litecoin dirancang sedemikian rupa sehingga penambang diizinkan untuk mendistribusikan hadiah tertentu dalam Litecoin per blok yang dihasilkan. Setiap empat tahun, jumlah Litecoin yang diperoleh berkurang setengahnya. Itu berarti bahwa pada Agustus 2019 penghasilannya akan menjadi 12,5 Litecoin per blok yang ditambang. Diharapkan total sekitar 84 juta Litecoin akan dihasilkan. Itu lebih dari empat kali lipat seperti halnya dengan Bitcoin!

 

          Pengembang Litecoin masih aktif terlibat dalam proyek ini. Misalnya, Charles Lee telah mengimplementasikan SegWit. Dengan SegWit, jaringan Litecoin jauh lebih terukur, memungkinkan untuk memproses banyak transaksi dalam waktu yang bersamaan.

 

Cara Kerja Litecoin

 

Hal hebat tentang proyek perangkat lunak source code seperti Bitcoin adalah siapa pun di dunia ini dapat melengkapi basis kode asli dengan fitur baru yang mereka inginkan. Nilai yang ditetapkan untuk setiap mata uang digital ditentukan oleh komunitas pengguna yang memutuskan untuk menguasai dan menggunakannya. Meskipun Bitcoin saat ini merupakan mata uang digital terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, itu tidak berarti tidak ada ruang bagi mata uang digital lainnya untuk hidup berdampingan.

 

Pendiri Litecoin Charlie Lee ingin mengubah aturan Bitcoin dengan cara yang menurutnya cocok. Secara khusus, Charlie ingin mengurangi jumlah waktu yang diperlukan untuk mengonfirmasi transaksi baru serta mengurangi algoritma penambangan Bitcoin (cara koin baru dihasilkan) untuk memastikan semua orang dapat berpartisipasi dalam jaringan. Waktu konfirmasi transaksi Bitcoin adalah 10 menit, sedangkan Litecoin hanya 2,5 menit. Litecoin dapat memproses jumlah transaksi yang lebih banyak karena waktu konfirmasi transaksi yang lebih cepat.

 

Penambangan Bitcoin menggunakan algoritma SHA-256 yang intensif prosesor sedangkan penambangan Litecoin menggunakan scrypt yang lebih intensif memori. Awalnya, bitcoin dapat ditambang menggunakan komputer biasa (CPU) dan kemudian komputer game (GPU) yang lebih kuat. Karena meningkatnya kesulitan penambangan, hanya mungkin menambang secara menguntungkan dengan menerapkan perangkat Application Specific Integrated Circuit (ASIC). ASIC adalah mesin mahal yang dibuat khusus untuk penambangan dan tidak dapat digunakan untuk hal lain. Karena hanya sedikit orang yang memiliki sumber daya untuk membeli dan menggunakan ASIC, Charlie tidak ingin penambangan Litecoin didominasi oleh ASIC. Jadi dia menciptakan Litecoin dengan algoritma yang lebih intensif memori untuk membuat penambangan litecoin kurang efisien untuk ASIC dan dapat diakses oleh semua orang.

 

Aspek penting dari Litecoin adalah penciptanya, Charlie Lee, dikenal publik dan secara aktif berpartisipasi dalam komunitas cryptocurrency. Pencipta anonim Bitcoin, Satoshi Nakamoto, yang telah menghilang sejak saat itu, tidak dapat memberikan bimbingan dan kepemimpinan tentang arahan teknis Bitcoin. Memiliki pendiri adalah penting untuk membantu orang lain memahami dan mencari tahu tentang visi LTC.

 

Charlie Lee sering menyatukan komunitas cryptocurrency dan sebagian bertanggung jawab atas integrasi Segregated Witness (SegWit). Peningkatan teknis pertama kali ditambahkan ke Litecoin dan dianggap sebagai contoh kasus untuk Bitcoin. SegWit juga membuka jalan bagi kemajuan teknis lainnya seperti Lightning Networks (LN), di mana transaksi dapat dengan cepat mengganti blockchain, yang berarti tidak semua transaksi harus melalui buku besar. Peningkatan ini berlaku untuk Bitcoin dan Litecoin.

 

Charlie menulis surat kepada komunitas penambangan Litecoin untuk meyakinkan mereka agar mendukung SegWit. Keuntungan dari mata uang terdesentralisasi adalah pencipta tidak dapat mengimplementasikan sesuatu sendirian. Namun, ada keuntungan memiliki pemimpin vokal untuk memandu kemajuan teknologi dalam suatu komunitas, terutama pada saat jelas bahwa perubahan diperlukan atau ada perbedaan pendapat yang besar. Bagian yang menarik adalah Litecoin dapat berfungsi sebagai cara bagi Bitcoin untuk melihat bagaimana perubahan ini berjalan.

Cara Menambang Litecoin

 

Menambang Litecoin jauh lebih mudah daripada menambang beberapa cryptocurrency lainnya, seperti Bitcoin. Saat menambang Litecoin, tidak perlu memiliki kartu video yang bagus. Penambangan Litecoin didasarkan pada RAM. Ada juga kelemahan untuk menambang Litecoin: kesulitan meningkat karena lebih banyak penambang yang lebih cepat pindah ke jaringan. Terakhir, penting untuk menghitung apakah biaya listrik lebih besar daripada keuntungan yang didapat dari menjual Litecoin. Ini berarti: apakah Anda tidak membayar lebih untuk listrik daripada yang Anda peroleh?

 

Di samping lewat perangkat PC, anda yang berminat dengan aktifitas menambang mata uang kripto Litecoin pun dapat menjalankannya melalui aplikasi Android. Misalnya aplikasi AA Miner dan Droid Miner dapat dijalankan untuk menambang Litecoin.

 

Harga Litecoin

 

Di masa lalu, banyak prediksi yang dibuat tentang harga Litecoin, antara lain, ini dibuat dalam komunitas kripto dan oleh influencer crypto yang muncul di video Youtube. Perkiraan Litecoin untuk akhir 2020 berkisar di sekitar $50 dan $75. Perkiraan harga Litecoin untuk tahun 2022 berkisar sekitar $75 dan $130. Perkiraan harga Litecoin untuk tahun 2025 diperkirakan di atas $300. Ingat bahwa itu hanya prediksi yang bisa saja meleset karena beberapa faktor yang muncul.

 

Jika Anda ingin berinvestasi di Litecoin, maka berinvestasilah dalam jumlah sedang, dan hanya dengan jumlah dimana Anda mampu untuk kehilangan. Berinvestasi dalam cryptocurrency selalu merupakan pertaruhan. Dan terserah Anda bagaimana menyikapinya. Litecoin tentu saja merupakan investasi yang menarik untuk portofolio Anda.

 

 

 

RajaBeli.com

RajaBeli.Com melayani pembelian dan pembayaran di ebay, aliexpress, amazon, paypal dan ratusan situs jual beli Online diseluruh dunia, dengan Aman, Mudah dan Bergaransi