Ketahui Lebih Dalam apa itu Blokchain Bitcoin
in Crypto

Ketahui Lebih Dalam apa itu Blokchain Bitcoin

Berita mengenai mata uang kripto seperti Bitcoin, Ethereum atau Dogecoin boleh jadi dapat diperoleh di mana-mana. Tetapi tidak untuk Blockhain, belum banyak informasi yang menjelaskannya. Apa itu blockchain dan mengapa sering dikaitkan dengan Bitcoin? Baca lebih lanjut penjelasan lengkap mengenai blockchain dan fungsi pentingnya.

Mengenal Bitcoin

Bitcoin adalah sistem open source dan peer-to-peer untuk transaksi. Sebuah bentuk baru dari teknologi transaksi. Itu dijelaskan oleh Satoshi Nakamoto dalam dokumen publik pada tahun 2009. Open source artinya kode sumber bersifat publik, sehingga siapa pun bebas menggunakan dan mengembangkan perangkat lunak. Contoh terkenal dari perangkat lunak open source lainnya adalah WordPress, Linux, MySQL dan OpenOffice. Peer-to-peer berarti bahwa komputer berkomunikasi satu sama lain tanpa campur tangan pihak ketiga.

Yang istimewa adalah Bitcoin merupakan bentuk pertama dari mata uang digital terdesentralisasi. Dalam hal ini desentralisasi berarti transaksi dapat dilakukan secara langsung di antara mereka sendiri tanpa perantara atau pihak lain, seperti bank. Bitcoin sebagai mata uang untuk melakukan pembayaran sudah umum. Hal ini bukan hanya karena fluktuasi nilai tukar, tetapi juga karena ekses seperti pencucian uang, dan penggunaannya sebagai alat pembayaran dalam kegiatan kriminal.

Harga bitcoin telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dari beberapa sen saja menjadi di atas $1000 pada tahun 2013. Banyak jutawan bitcoin bermunculan yang pernah membeli coin ini seharga satu sen dan sekarang menjadi jutawan karena apresiasi nilainya. Sejak itu harga pun telah jatuh beberapa kali. Bitcoin secara bertahap mulai sering digunakan sebagai alat pembayaran. Saat ini, misalnya, sudah ada beberapa perusahaan dan organisasi dimana konsumen dapat membayar (atau menyumbang) dengan bitcoin. Contohnya WordPress, Wikipedia, Apple App Store, Amazon, Tesla, Victoria’s Secret, Zynga, Dell, Expedia, Microsoft, hingga Overstock. Pihak-pihak tersebut menukar bitcoin yang diterima langsung ke euro dan dolar. Ini adalah tanda yang jelas bahwa bitcoin dianggap semakin serius dan bergerak ke arus utama. Jerman bahkan telah mengakui mata uang digital sebagai mata uang resmi, sebagai negara pertama di dunia.

Blockchain Laksana Buku Besar

Blockchain bisa diasosiasikan sebagai buku besar elektronik. Sehingga ketika pengguna menginput transaksi maka tak mudah untuk bisa merubahnya.diantara kelebihan Blockhain yaitu data yang tercatat di dalamnya tak dapat lagi dimodifikasi sesudah diinput. Ada catatan permanen lalu disebabkan buku besar ini dapat diakses banyak entitas maka sangat tak mungkin untuk dibobol. Semua input data didesain menggunakan samaran, sehingga ditemukan level privasi. Kemudian tak ada pihak dengan otoritas tertinggi di dalamnya

Lahir Bersama Bitcoin

Blockhain dibangun berbarengan dengan Bitcoin. Penciptanya adalah Satoshi Nakamoto yang merupakan nama samaran dan masih misteri hingga kini siapa sebenarnya dia. Nakamoto menghendaki sistem desentralisasi, permanen dan publik dalam merekam pembuatan dan distribusi Bitcoin. Kini Blockhain melakukan fungsinya dalam mencatat setiap transaksi Bitcoin. Jadi Bitcoin dibatasi hanya ada 21 juta koin dimana sampai kini sudah tersedia 18 juta coin dimana setiap transaksi akan ada catatannya di Blockchain. Meskipun sang pencipta membuatnya menjadi buku besar publik, akan tetapi Blockchain saat ini pun dapat dikontrol perusahaan maupun kelompok tertentu. Yang membedakan adalah untuk blockchain perusahaan ditempatkan dalam beberapa komputer saja dan tak menyediakan kekekalan yang setara.

Aplikasi Praktis Blockchain

Keberhasilan adopsi dan pengoperasian teknologi baru tergantung pada manajemen risiko yang terkait dengan teknologi tersebut. Ini terutama benar ketika teknologi itu lebih dari sekadar aplikasi dan merupakan bagian dari infrastruktur inti organisasi. Dan teknologi buku besar blockchain berpotensi menjadi tulang punggung banyak platform inti dalam waktu dekat.

Protokol blockchain adalah buku besar abadi rantai daisy dari semua transaksi yang dibagikan ke semua peserta. Kerangka kerja tersebut memungkinkan pengiriman data hampir real-time (misalnya, aset, catatan, identitas) antara peserta tanpa perlu perantara pusat. Setiap pengiriman data antara dua pihak ditangkap dalam buku besar blockchain untuk dilihat semua pihak. Protokol konsensus kriptografi memastikan kekekalan dan ireversibilitas semua transaksi yang diposting di buku besar.

Perusahaan bisa mengerjakan berbagai hal menggunakan Blockchain. Antara lain mengelola informasi, melacak pengiriman barang atau tracking asal muasal makanan. Blockchain bisa menampung data lengkap menggunakan sistem yang tak dapat dirubah. Akan tetapi sebagian ada yang menanyakan Fungsi dari teknologi ini yang malah melempar rumor jika Blockchain akan mengubah semuanya. Tak sedikit pula yang mendukung Blockhain yang menganggap ada potensi hebat dari Blockhcain. Teknologi ini pun berlaku untuk mengurusi mata cryptocurrency digital dan informasi kesehatan sekaligus asuransi.

Risiko Blockchain

Blockchain terbagi dalam dua jenis: rantai tanpa izin (Permissionless chain) dan rantai dengan izin (permissioned chain). Blockchain tanpa izin memungkinkan pihak mana pun tanpa pemeriksaan untuk berpartisipasi dalam jaringan, sementara blockchain yang dengan izin dibentuk oleh konsorsium atau administrator yang mengevaluasi partisipasi entitas pada kerangka kerja blockchain.

Terlepas dari jenis blockchain, logika bisnis dikodekan menggunakan kontrak pintar (smart contract). Kontrak pintar adalah kode yang dijalankan sendiri pada kerangka kerja blockchain yang memungkinkan pemrosesan langsung, yang berarti bahwa tidak ada intervensi manual yang diperlukan untuk melakukan transaksi. Mereka mengandalkan data dari entitas luar yang disebut sebagai “oracle”, dan dapat bertindak berdasarkan data yang terkait dengan alamat publik apa pun atau dengan smart contract lain di blockchain.

Sementara teknologi blockchain menjanjikan untuk mendorong efisiensi atau mengurangi biaya, inovasi ini juga memiliki risiko bawaan tertentu. Sangat penting bahwa perusahaan memahami risiko ini dan perlindungan yang tepat untuk mendapatkan manfaat dari teknologi ini. Selain itu, penting untuk memahami evolusi panduan peraturan dan implikasinya. Risiko blockchain ini dapat diklasifikasikan secara luas dalam tiga kategori:

  • Risiko standar: Teknologi Blockchain mengekspos institusi pada risiko yang serupa dengan yang terkait pada proses bisnis saat ini tetapi memperkenalkan nuansa yang perlu diperhitungkan oleh entitas.
  • Risiko transfer value: Blockchain memungkinkan transfer value peer-to-peer tanpa perlu perantara pusat. Value yang ditransfer dapat berupa aset, identitas, atau informasi. Model bisnis baru ini memaparkan pihak-pihak yang berinteraksi terhadap risiko baru yang sebelumnya dikelola oleh perantara pusat.
  • Risiko kontrak pintar: Kontrak pintar berpotensi menyandikan pengaturan bisnis, keuangan, dan hukum yang kompleks di blockchain, dan dapat mengakibatkan risiko yang terkait dengan pemetaan one to one pengaturan ini dari kerangka fisik ke digital.

Teknologi Blockchain akan mengubah model bisnis dari model kepercayaan berbasis manusia menjadi model kepercayaan berbasis algoritme, yang mungkin mengekspos perusahaan pada risiko yang mungkin belum pernah mereka temui sebelumnya. Untuk menanggapi risiko tersebut, perusahaan harus mempertimbangkan untuk menetapkan strategi manajemen risiko, tata kelola, dan kerangka kontrol yang kuat. Di masa mendatang blockchain sangat terbuka untuk diterapkan di berbagai bidang untuk memudahkan transaksi.

 

 

 

RajaBeli.com

RajaBeli.Com melayani pembelian dan pembayaran di ebay, aliexpress, amazon, paypal dan ratusan situs jual beli Online diseluruh dunia, dengan Aman, Mudah dan Bergaransi