Apa Itu Metaverse, dan Bagaimana Metaverse Bekerja ?
in Metaverse

Apa Itu Metaverse, dan Bagaimana Metaverse Bekerja ?

Sejak Facebook mengganti namanya menjadi Meta , diskusi dan perdebatan tentang apa itu Metaverse telah menarik perhatian banyak orang.

Beberapa waktu yang lalu, sebuah perusahaan real estate metaverse berbasis NFT bernama Metaverse Group membeli sebidang tanah di platform real estate virtual yang dikenal sebagai Decentraland seharga USD 2,43 juta. Itu adalah jumlah pembelian tertinggi yang pernah dihabiskan sejauh ini untuk sebuah real estat virtual.

Banyak yang bertanya kenapa Metaverse tiba-tiba menjadi trending topik utama, meskipun sebenarnya konsep Metaverse itu sendiri telah ada selama hampir tiga dekade.

Menjawab pertanyaan apa itu Metaverse dan  untuk apa metaverse itu ada, tentu bukan hal yang sederhana.

Matthew Ball mendefinisikan Metaverse sebagi sebuah jaringan dunia virtual 3D yang dibuat secara real-time dan berskala besar yang dapat dioperasikan secara besar-besaran yang dapat dialami secara sinkron dan terus-menerus oleh jumlah pengguna yang tidak terbatas secara efektif dengan rasa kehadiran individu, dan dengan kontinuitas data, seperti identitas, riwayat , hak, objek, komunikasi, dan pembayaran.

Metaverse tidak akan secara mendasar menggantikan internet, tetapi sebaliknya membangun dan mengubahnya secara berulang. Karena Metaverse terus berkembang, ada kemungkinan bahwa itu akan jauh lebih megah dan lebih mendalam pada saat menjadi kenyataan daripada yang bisa dibayangkan hari ini.

Asal usul Metaverse

Kata “metaverse” adalah gabungan dari dua kata “meta-” dan “verse”. Kata “meta” adalah awalan dari bahasa Yunani-asal yang berarti “melampaui” sedangkan “verse” berasal dari kata “alam semesta”.

Ini pertama kali digunakan dalam sastra oleh Neal Stephenson dalam novel dystopiannya tahun 1992, Snow Crash . Dalam buku tersebut, metaverse disajikan sebagai evolusi terakhir dari internet — semacam realitas virtual di mana setiap interaksi virtual dapat berdampak langsung pada dunia nyata juga.

Buku ini cukup banyak meringkas apa itu metaverse. Ini adalah ruang virtual persisten secara fisik di mana ada avatar virtual, interaksi sosial digital, dan permainan di antara banyak hal unik yang kita kaitkan dengan metaverse hari ini. Snow Crash  juga menggarisbawahi bagaimana metaverse dalam cerita mempengaruhi perkembangan di dunia nyata sang protagonis, termasuk konspirasi yang membuat orang-orang yang otaknya terhubung dengan dunia maya menjadi gila.

Benang merahnya adalah bahwa metaverse adalah realitas virtual di mana, tergantung pada kemajuan zaman, orang akan dapat melakukan semua yang mereka lakukan dalam kehidupan nyata.

Apa Ide Facebook Tentang Metaverse?

Pada 28 Oktober 2021, Facebook mengumumkan bahwa mereka telah mengubah namanya menjadi Meta Platforms Inc., atau disingkat menjadi Meta, nama yang dipilih dengan cermat untuk memanfaatkan apa yang akan menjadi masa depan konektivitas manusia yang tak terhindarkan dan mungkin kehidupan itu sendiri.

“Kualitas yang menentukan dari metaverse adalah perasaan kehadiran  seperti Anda berada di sana bersama orang lain atau di tempat lain. Merasa benar-benar hadir dengan orang lain adalah impian utama teknologi sosial. Itulah mengapa kami fokus membangun ini,” kata CEO Mark Zuckerberg dalam Founder’s Letter setelah pengumuman tersebut.

Zuckerberg melangkah lebih jauh untuk memberi jutaan orang di seluruh dunia mengintip seperti apa tampilan dan nuansa metaverse dalam video berdurasi 77 menit.

Zuckerberg menunjukkan dunia yang dapat didefinisikan sebagai tingkat realitas virtual (VR) dan augmented reality (AR) yang jauh lebih tinggi. Jadi semua kehidupan manusia di dunia nyata, akan di replikasi di ruang virtual metaverse. Sebagai pintu masuk ke gerbang metaverse, nantinya kita bisa menggunakan Headset VR atau gadget lain yang dirancang untuk kegiatan itu.

Ide Facebook tentang metaverse mencakup avatar virtual orang-orang yang bermain game, mengadakan pertemuan, menghadiri lokakarya, berolahraga, belajar, dan bersosialisasi serta nyaris semua hal yang bisa dilakukan di dunia nyata.

Sebuah metaverse yang lebih besar dan lebih megah dapat diekstrapolasi dari ide ini. Namun, patut dicatat bahwa Zuckerberg percaya bahwa dibutuhkan sekitar 10 tahun bagi metaverse untuk menjadi arus utama. Untuk memikirkannya, itu waktu yang singkat.

Microsoft dan Metaverse

Microsoft adalah pemain Big Tech besar lainnya yang mencoba membangun metaverse. Idenya disebut Mesh. Salah satu fiturnya yang paling menarik adalah apa yang disebut perusahaan sebagai “Holoportation”. Sederhananya, penggunanya akan dapat memproyeksikan diri holografik mereka kepada pengguna lain.

Realitas virtual dan augmentednya dapat dinikmati paling baik dengan perangkat HoloLens sebuah gadget unik yang dapat membuat pengalaman ‘Holoportation’ sama sekali berbeda. Namun, Mesh juga dapat diakses melalui headset VR, ponsel, tablet, atau PC.

Awalnya, proyeksi akan dalam bentuk avatar animasi. Akhirnya, itu akan menjadi proyeksi fotorealistik seperti aslinya. Sesuatu seperti bagaimana karakter dalam Star Wars berinteraksi satu sama lain melalui proyeksi hologram.

Mesh diharapkan diluncurkan untuk Teams pada tahun 2022. Jelas, Microsoft memiliki fokus pada bagaimana pekerjaan rutin dapat dibuat lebih mendalam dalam metaverse.

Platform Metaverse lainnya

Mungkin kita mengenal platform metaverse yang lebih canggih seperti Permainan Roblox dan Fortnite. Diluncurkan pada tahun 2006, Roblox telah menjadi sangat terkenal sehingga lebih dari 50 persen anak-anak Amerika di bawah usia 16 tahun memainkannya pada tahun 2020.

Sebagai perbandingan, bayangkan sebuah pameran di mana kios-kios memungkinkan pengunjung untuk bermain game. Roblox seperti pameran besar di dunia maya. Penggunanya dapat membuat game mereka sendiri di platform dan memonetisasinya untuk menghasilkan uang nyata dengan menukar mata uang virtual yang dikenal sebagai Robux yang mereka peroleh di platform tersebut.

Baru-baru ini, Venture Beat  melaporkan bahwa pada acara GamesBeat Summit Next, kepala teknologi perusahaan, Dan Sturman, mengatakan bahwa Roblox menciptakan metaverse di sekitar para pemainnya. Itu jelas karena perusahaan, seperti Nike dan National Football League (NFL) memasuki metaverse dengan NIKELAND.

Sementara Nike mengumumkan kemitraannya  pada 18 November, NFL mengeluarkan beritanya sepuluh hari kemudian.

Fortnite, di sisi lain, adalah salah satu ‘pesaing’ terbesar di ruang metaverse. Diluncurkan oleh Epic Games pada tahun 2017, game ini dimulai sebagai game multipemain daring dan kini telah menjadi ruang media sosial yang lebih besar dengan musisi terkenal, seperti Ariana Grande, yang melakukan konser di platformnya.

AR dan VR Membentuk Metaverse

Kedatangan headset VR, seperti Oculus, telah memberikan dorongan besar pada gagasan metaverse. Game yang disesuaikan untuk headset VR sudah menghasilkan banyak uang. Menurut Fortune Business Insights , pasar game virtual reality global diproyeksikan tumbuh menjadi USD 53,44 miliar pada 2028 dari USD 7,92 miliar pada 2021.

Selangkah lebih maju adalah AR, di mana persepsi pengguna tentang realitas ditingkatkan dengan penggunaan teknologi. Ini seperti mendapatkan lebih banyak data tentang suatu objek di dunia nyata saat melihatnya dari perangkat AR atau headset.

Cara klasik untuk memahami ini adalah dengan meninjau kembali film Marvel Cinematic Universe (MCU), yang menampilkan Iron Man. Tony Stark dari Robert Downey Jr. (alias Iron Man favorit kami) berulang kali menampilkan teknologi yang di luar imajinasi bahkan sekarang. Ada beberapa adegan dia mengenakan setelan Iron Man dan mendapatkan informasi dan beberapa visualisasi di head up display (HUD) dari hal-hal yang dia lihat secara real time. Untuk sebagian besar, itu adalah AR. Bagaimanapun, ini adalah film; Iron Man masuk ke ranah teknologi yang sangat canggih, yang akan membutuhkan beberapa dekade lagi untuk menjadi kenyataan.

Namun, kecepatan di mana dunia nyata mencoba membuat VR/AR dan metaverse menjadi kenyataan memang sesuatu. Apple Inc. sudah menjadi AR dan mengklaim memiliki “platform AR terbesar di dunia.” Beberapa aplikasi AR di App Store dapat digunakan untuk melakukan apa saja — mulai dari membuat video Snapchat lebih menyenangkan hingga menjelajahi proyek 3D di AR.

Nreal, perusahaan AR China, menciptakan kacamata Nreal Light pada tahun 2020 dan akan mulai mengirimkan kacamata Nreal Air yang lebih murah, mulai Desember 2021 di seluruh China, Jepang, dan Korea Selatan. Selain itu, kacamata augmented reality konsumen terlihat seperti nuansa mode mewah biasa dan membuat pengalaman realitas yang disempurnakan lebih menarik.

Bagaimana Masa Depan Metaverse?

Faktanya adalah bahwa metaverse akan menjadi nyata dan umum seperti internet. Seperti yang bisa kita lihat, ini hanyalah masalah waktu saja.

Ketika pendiri Epic Games Tim Sweeney ditanya oleh CNN  apa pendapatnya tentang masa depan metaverse, dia berkata, “Saya pikir itu akan memakan waktu satu dekade atau lebih untuk benar-benar mencapai titik akhir, tetapi saya pikir itu terjadi.”

Pada saat yang sama, Sweeney berkata, “Metaverse tidak akan dibuat oleh satu perusahaan. Itu akan dibuat oleh jutaan pengembang yang masing-masing membangun bagian mereka.”

Jadi, dengan kata lain, metaverse masih dibangun bata demi bata dan setiap orang akan memiliki andil dalam penciptaannya.

Beberapa Peringatan

Pencipta Pokémon Go, John Hanke, menyebut metaverse sebagai “mimpi buruk dystopian” dalam judul blognya yang diterbitkan  pada 10 Agustus 2021 di situs web perusahaannya, Niantic.

Sambil menarik perhatian pada plot inti dari novel-novel terkenal karya Gibson dan Klein, Hanke menulis, “Banyak orang akhir-akhir ini tampaknya sangat tertarik untuk mewujudkan visi masa depan dunia maya ini, termasuk beberapa nama besar di dunia maya. teknologi dan permainan. Namun kenyataannya, novel-novel ini berfungsi sebagai peringatan tentang masa depan teknologi dystopian yang salah.”

Salah satu bendera merah terbesar datang dari penemu AR — Louis Rosenberg. Menulis untuk Big Think , Rosenberg mengatakan bahwa itu bisa menjadi “jalan distopia di lingkungan itu.”

“Bagaimanapun, pengalaman bersama yang kita sebut ‘masyarakat beradab’ dengan cepat terkikis, sebagian besar karena kita masing-masing hidup dalam gelembung data kita sendiri, setiap orang diberi makan berita dan informasi khusus (dan bahkan kebohongan) yang disesuaikan dengan keyakinan pribadi mereka. Ini memperkuat bias kita dan memperkuat opini kita. Tapi hari ini, kita setidaknya bisa memasuki ruang publik dan memiliki beberapa tingkat pengalaman bersama dalam realitas bersama. Dengan AR, itu juga akan hilang, ”tulis Rosenberg.

Pada saat metaverse menjadi arus utama, mungkin kita akan memiliki sistem seperti Starlink yang tersedia secara luas untuk mengirimkan data berkecepatan tinggi ke sudut-sudut terjauh planet ini. Namun meski jangkauannya meningkat, metaverse mungkin masih kesulitan untuk memikat orang.

Seperti yang dikatakan pencipta Second Life Philip Rosedale kepada Time , “Jika Anda menjalani kehidupan yang nyaman di New York City dan Anda masih muda dan sehat, Anda mungkin akan memilih untuk tinggal di sana. Jika saya menawarkan Anda kehidupan avatar, Anda tidak akan menggunakannya terlalu banyak. Di sisi lain, jika Anda tinggal di lokasi pedesaan dengan sedikit kontak sosial, penyandang disabilitas, atau tinggal di lingkungan otoriter di mana Anda tidak merasa bebas untuk berbicara, maka avatar Anda dapat menjadi identitas utama Anda.” 

Via : Augustman

RajaBeli.com

RajaBeli.Com melayani pembelian dan pembayaran di ebay, aliexpress, amazon, paypal dan ratusan situs jual beli Online diseluruh dunia, dengan Aman, Mudah dan Bergaransi