Apa Itu Altcoin dan Bagaimana Cara Membelinya
in Crypto

Apa Itu Altcoin dan Bagaimana Cara Membelinya

Bitcoin adalah salah satu contoh mata uang kripto yang tren akhir-akhir ini. Meskipun Bitcoin pertama kali dikembangkan pada tahun 2009 oleh satoshi nakamoto, sekarang ada banyak cryptocurrency lainnya yang dinamakan Altcoin. Apa itu Altcoin? Altcoin adalah nama kolektif untuk semua cryptocurrency selain Bitcoin. Nama ini berasal dari kata kombinasi alternative bitcoin.

Apa Itu Altcoin

Sesuai data yang dirilis Coinmarketcap, ada lebih dari 1500 altcoin berbeda yang ada. Ada banyak perbedaan antara semua koin digital tersebut. Tetapi mereka juga memiliki satu kesamaan, yaitu terdesentralisasi. Altcoin beroperasi (dengan beberapa pengecualian) di blockchain. Blockchain adalah buku besar digital terbuka sebagai tempat transaksi disimpan.

Bitcoin adalah mata uang kripto. Namun, altcoin tidak selalu harus berupa koin kripto. Altcoin juga bisa menjadi token. Sebelum Anda membeli altcoin, penting untuk mengetahui perbedaannya. Tentu saja Anda harus tahu untuk apa Anda menginvestasikan uang Anda. Altcoin tidak selalu harus memiliki blockchain sendiri. Mata uang kripto ini juga dapat menggunakan blockchain lain. Ketika altcoin menggunakan blockchain lain, kita berbicara tentang token. Misalnya, Uniswap (UNI) adalah token. Platform ini berjalan di blockchain Ethereum (ETH). Oleh karena itu Ethereum adalah blockchain, dan memiliki mata uangnya sendiri. Koinnya dinamakan Ether (ETH) terhubung langsung ke blockchainnya sendiri. Ketika altcoin memiliki blockchain sendiri, kita berbicara tentang koin atau koin kripto.

Setidaknya ada 5 altcoin terkenal yang banyak dicari para investor seperti di bawah ini :

  • Monero (XMR) : Monero adalah altcoin dengan fokus yang sangat kuat pada privasi. Tidak seperti Bitcoin, transaksi di jaringan Monero tidak dapat diakses oleh semua orang.
  • Litecoin (LTC) : Litecoin memiliki misi yang sama dengan Bitcoin. Mereka memang menggunakan algoritma yang berbeda dan transaksi di jaringan Litecoin diproses lebih cepat.
  • Ethereum (ETH) : Ethereum adalah platform terdesentralisasi di mana aplikasi dan program baru dapat dibangun.
  • NEO : NEO adalah mitra Ethereum. Perbedaan utama terletak pada kenyataan bahwa NEO lebih fokus pada pasar Asia.

Altcoin populer lainnya termasuk Cardano, IOTA, Ripple, dan Lisk.

Perbedaan Antar Jenis Altcoin

Altcoin berbeda satu sama lain untuk beberapa aspek seperti algoritma, kecepatan transaksi, dan jumlah koin yang beredar. Perbedaan mendasarnya adalah dalam aplikasi di belakangnya. Altcoin adalah metode pembayaran digital dalam platform blockchain. Blockchain ini dapat memiliki aplikasi untuk beberapa bidang. Beberapa opsi penggunaannya adalah sebagai berikut : melakukan dan menerima pembayaran, menyusun kontrak pintar, identifikasi, dan penyimpanan informasi yang aman.

Mengapa Kian banyak Altcoin yang Muncul?

Ada tiga alasan mengapa banyak orang mengeluarkan jenis altcoin baru. Salah satunya adalah bahwa platform blockchain baru sedang dikembangkan dan membutuhkan cryptocurrency sendiri. Pertanyaannya adalah platform mana yang akan sukses dalam jangka panjang dan platform mana yang akan benar-benar digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Alasan lain bisa jadi untuk penggalangan dana. Cryptocurrency sangat populer. Untuk mengumpulkan banyak uang dalam waktu singkat, perusahaan memilih untuk melakukan ini melalui ICO (Initial Coin Offering). Dengan cara ini, mereka dapat mengumpulkan lebih cepat dan lebih banyak uang daripada jika mereka mengajukan ide mereka di platform lain seperti Kickstarter.

Harap dicatat, di antara semua altcoin yang ditambahkan setiap minggu ada banyak proyek palsu. Mereka mengumpulkan uang dan kemudian menghilang dengan semua uang yang telah diinvestasikan orang! Baca baik-baik sebelum Anda memutuskan untuk berinvestasi dalam altcoin baru.

Bitcoin vs. Altcoin

Meskipun altcoin dapat dengan cepat naik nilainya, harganya sebagian besar dipengaruhi oleh harga Bitcoin. Saat Bitcoin naik, banyak Altcoin ikut naik. Namun, ini sama sebaliknya; ketika harga Bitcoin turun atau runtuh, begitu juga hampir setiap altcoin. Alasan untuk ini adalah hampir tidak mungkin untuk membeli altcoin dengan mata uang selain Bitcoin. Sebagian besar altcoin hanya dapat diperoleh dengan Bitcoin. Juga untuk menjual altcoin Anda, dalam banyak kasus, Anda harus terlebih dahulu menukarnya dengan BTC. Ini memastikan bahwa harga berada di bawah pengaruh cryptocurrency asli.

Cara Mendapatkan Altcoin

Sebagaimana mata uang kripto lain, cara mendapatkan Altcoin juga dengan membelinya di bursa. Bursa berbasis aplikasi biasanya cukup simpel dan cepat. Untungnya, tidak sulit untuk membeli altcoin. Anda melakukannya dengan cara yang sama seperti membeli Bitcoin, meskipun langkah pertama yang perlu Anda ambil berbeda. Langkah-langkah cara membeli Altcoin adalah sebagai berikut :

  • Riset Altcoin : sebelum melakukan pembelian, penting untuk melakukan penelitian yang tepat. Semua investor hebat di dunia ini mengatakan: pastikan Anda tahu apa yang Anda investasikan. Ini tidak berbeda antara membeli kripto dengan bentuk investasi lainnya. Anda bisa melakukan riset melalui analisa teknikal atau analisa fundamental. Melakukan analisis teknikal seringkali sulit dan membutuhkan pengalaman berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Anda meneliti untuk menentukan titik masuk yang tepat. Anda melakukan hal yang sama saat yang tepat untuk keluar. Analisis fundamental sedikit lebih mudah dilakukan, meskipun Anda perlu memiliki pengetahuan tentang blockchain dan kripto. Dalam analisis fundamental, Anda melihat kisah yang mendasari koin atau token kripto. Misalnya, pertimbangkan tujuan altcoin, cara kerjanya, dan siapa yang ada dalam tim. Tetapi mitra, persaingan, dan tokenomik juga dapat menjadi penting untuk penelitian yang Anda lakukan. Dengan melakukan riset, Anda dapat menentukan sendiri altcoin mana yang terbaik untuk dibeli.
  • Pilih layanan Exchange Tempat Anda akan Membeli Altcoin : Anda membeli kripto di bursa kripto. Ini adalah situs web yang dapat dibandingkan dengan pialang saham. Di situs exchange kripto, Anda pilih mata uang crypto mana yang ingin Anda beli, dan dengan harga berapa Anda ingin melakukannya. Bagi banyak orang sulit untuk memilih layanan bursa, karena ada banyak pilihan.
  • Simpan altcoin dengan aman di dompet digital : Setelah Anda membeli altcoin, Anda harus menyimpannya di dompet kripto khusus. Ini adalah dompet tempat Anda dapat menyimpan koin kripto. Anda dapat memilih dari dua jenis dompet yang berbeda: Dompet perangkat lunak atau Dompet perangkat keras. Dengan dompet perangkat lunak, koin kripto Anda disimpan secara online, misalnya di dompet yang tersedia di bursa yang Anda gunakan. Itu berarti koin kripto Anda selalu dapat diakses. Dompet perangkat keras jauh lebih aman karena Anda dapat memutuskannya dari internet. Anda dapat membandingkannya dengan stik USB tempat Anda menyimpan koin kripto Anda. Saat Anda melepaskan stik USB itu dari komputer Anda, koin di dalamnya tidak dapat diakses.
  • Monitor pasar : pastinya Anda ingin mendapat untung dari investasi Anda. Untuk itu, Anda harus menjual altcoin milik Anda dengan harga lebih tinggi daripada harga beli. Karenanya penting untuk mengawasi harga altcoin yang telah Anda beli. Anda dapat melakukannya di bursa kripto yang Anda gunakan.
  • Menjual altcoin untuk mendapat untung : menjual altcoin Anda untuk mendapatkan keuntungan adalah bagian paling menyenangkan dari perdagangan kripto. Inilah saatnya Anda bisa mendapatkan uang dari investasi Anda. Tentu saja juga mungkin sebaliknya, mendapatkan kerugian. Namun, itu hanya terjadi ketika Anda menjual altcoin Anda dengan harga lebih rendah dari harga beli.

 

 

 

 

 

RajaBeli.com

RajaBeli.Com melayani pembelian dan pembayaran di ebay, aliexpress, amazon, paypal dan ratusan situs jual beli Online diseluruh dunia, dengan Aman, Mudah dan Bergaransi